Monthly Archives: January 2014

Aplikom

BERPIKIR POSITIF
Manusia adalah makhluk yang berpikir. Kemampuan manusia dalam berpikirlah yang membedakan manusia dengan ciptaan tuhan lainnya. Segala hal, temuan, dan peristiwa yang terjadi di dunia adalah perbuatan manusia dan merupakan hasil pemikiran manusia, baik yng sifatnya positif maupun negative.
Contoh hasil pemikiran manusia yang bersifat positif adalah ditemukannya alat komunikasi telepon genggam, yang menyebabkan komunikasi semakin mudah dan informasi tersebar cepat. Sementara contoh hasil pemikiran manusia yang negate adalah pembuatan virus computer yang mengganggu komunikasi melalui internet.
Pikiran merupakan aktifitas mental dan intelektual yang melibatkan kesadaran penggunanya. Dengan pikiran, manusia bisa menimbang, mengingat, memutuskan, hingga menciptakan sesuatu.
Pikiran juga merupakan suatu potensi. Melalui pikiran, manusia melakukan sesuatu dengan cara mendayagunakan apa yang dimilikinya untuk memperoleh apa yang dimiliki alam pikirannyatersebut. Pikiran manusia juga menjadi kekuatan untuk mempertahankan keberadaannya dan memperjuangkan cita-cita dan keinginannya. Begitu besar pengaruh pikiran bagi manusia. Melalui pikran sesuatu menjadi ada atau tidak pernah ada.
Pemikiran yang terus ditanamkan dalam diri seseorang, dipupuk dari hari ke hari akan menentukan kehidupan orang tersebut. Jika kita ingin memiliki kehidupan yang baik, yang menyenangkan, tentu diperlukan pikiran-pikiran yang sifatnya positif.

1. Pikiran dan Perasaan
Menurut Sofian (2011) pikiran berawal dari sebuah informasi. Informasi tersebut menghasikan gagasan. Berbagai informasi yang kita terima, baik melalui lisan, tulisan, gambar, dan dari orang lain, dari buku, surat kabar, televise, dan lain sebagainya akan melahirkan ide. Jika ide tersebut dirasakn menarik, maka akan mendapat perhatian, kemudian dipikirkan, dan menjadi pemikiran.
Semakin banyak informasi yang didapatkan, dan semakin banyak yang menarik, akan semakin banyak pemikiran yang tercetus di benak orang tersebut. Pikiran tersebut akan disimpan dalam memori akal dan dikotak-kotankan berdasarkan kategori yang sama. Ada pikiran kebahagiaan. Ada pikiran kesedihan. Pikiran ketenangan. Pikran kepanikan. Juga pikiran positif, maupun negative.
Bla kita berpikir maka yang kita gunakan adalah organ intelektual kita (otak) atau disebut domain/wilayah intelektual. Perasaan menggunakan domain emosional. Artinya orang mengaitkannya dengan organ hati/jantung. Bagi yang sudah terlatih menggunakan domain emosional dan sudah menguasainya maka dia menjadi orang yang enuh belas kasih. Dalam kehidupannya, orang yang berperasaan positif, akan cenderung lebih peka dan mudah simpati terhadap orang lain. Dia mencoba merasakan apa yang dirasakan orang lain. Maka muncullah komitmen. Jaddi bila anda ingin menjadi orang yang berkomitmen, latihlah terus bagaimana menjadi orang yang selalu berperasaan positif. Belas kasih, ikhlas, perhatian, ramah, altruis/social, sabar, adalah beberapa contoh bagaimana perasaan positif mendominasi kita. Orang yang berhati ikhlas dan penuh syukur, cirri orang berparasaan positif! (Edymartin, 2007).
Pikiran manusia terbag menjadi dua: positif (baik) dan negative (buruk). Kedua jenis pikiran tersebut akan mempengaruhi perasaan dan juga tindakan yang dilakukan pemilik pikiran tersebut. Pikiran manusia seperti halnya sebuah tempayan. Jika diisi air bening, akan tersimpan air bening. Jika diisi air yang berlumpur, akan tersimpan air yang keruh.
Oleh karena itu penting bagi kita untuk menjaga pikiran kita dari hal-hal yang negative, karena dari pikiran negative dihasika perasaan negative dan selanjutnya dapat dihasilkan tindakan negative. Tindakan negative yang berulang akan menjadi rutinitas negative, dan beruung pada kehidupan negative, yang tentunya bukan menjadi tujuan hidup siapapun.

2. Pikiran Negatif
El-Bahdal (2010) mengartikan pikiran negative sebagai sekumpuan pikiran salah yang menghambat langkah menuju kondisi lebih baik dan membuat perilaku yang tidak terarah. Pikiran negative akan membuat pemiliknya menjadi manusia yang tidak mampu karena merasa lemah.
Beberapa contoh pikiran negative adalah iri, berburuk sangak,pesimis, gelisah, frustasi, kesepian, merasa tidak berharga, dan mudah menyerah. Pikiran negative akan mengantarkan manusia pada perasaan negative dan juga tindakan negative. Dikarenakan tindakan negative akan menghambat langkah menuju cita-cita dan kehidupan yang bahagia, maka pikiran negative perlu dikelola atau dikendalikan.

a. Penyebab Pikiran Negatif
Beberapa penyebab pikiran negative (Sofian, 2011) adalah:

• Riwayat masa lalu
Cara anda dibesarkan merupakan hal yang paling mempengaruhi cara berpikir anda. Bila anda dibesarkan dengan orang tua yang selalu melarang, maka dalam pikiran anda akan tertanam ketakutan dan keraguan. Anda akan tumbuh menjadi anak yang tidak berani mencoba dan takut salah. Bila anda memiliki orang tua yang selalu mengatakan hal-hal pesimis, akibatnya anda akan tumbuh menjadi seseorang yang kurang memiliki kepercayaan diri.

• Keinginan yang lemah atau bahkan tidak memiliki tujuan yang jelas
Saat seseorang sangat menginginkan sesuatu, dia akan berusaha mendapatkannya. Sebelum keinginannya diperoleh, dia akan tetap focus pada keinginan tersebut dan terus berusaha mendapatkannya. Pikiran akan terfokus pada tujuan, dan dia akan memikirkan hal lain (termasuk hambatandan hal-hal negative yang menahan langkah menuju tujuannya). Sebaliknya saat seseorang tidak memiliki tujuan atau keinginanyang jelas, pikiran akan midah dimasuki pikiran negative, merasa tidak berharga, merasa sia-sia dalam hidup.

• Rutinitas Negatif
Banyak orang tidak menyadari rutinitas (negative) yang mereka lakukan. Rutinitas negative bisa membawa seseorang pada ketidakpuasan dan ketidakbahagiaan. Misalkan saja seseorang yang melakuan pekerjaan yang sama selama sepuluh tahun. Melakukan pekerjaan itu-itu saja bisa membuat pekerjaan tersebut tidk bermakna lagi baginya. Akibatnya dia pun merasa hidupnya tidak bermakna, hambar, dan berakhir pada kekecewaan. Salah satu contok rutinias negative yang paling banyak dilakukan adalah menonton televisi berjam-jam.

• Pengaruh Internal
Banyak orang dengan mudah menghakimi diri sendiri dengan pendapat negative. Contohnya wanita yang merasa tidak cantik atau merasa kekurangan pada hal-hal tertentu. Pikiran dan perassaan tersebut melemahkan kepercayaan diri bahkan bisa membuat mereka mengucilkaan diri.

• Pengaruh Eksternal
Orang-orang terdekat, seperti keluarga, sahabat, guru, juga tayangan ditelevisi, berita Koran, dan informasi diberbagai media merupakan faktor diluar diri yang bisa mempengaruhi pikiran seseorang. Banyak orang yang tidak berani melangkah atau meraih cita-cita karna terlanjur menyakini perkataan pesimis dari orang-orang disekitar mereka.

b. Ciri-ciri orang berfikiran negatif
Berikut adalah ciri-ciri orang yang berfikiran negative sebagai mana diuraikan Sofian (2011) sehingga sebisa mungkin kita waspadainya, agar tidak mengikutinya juga.

 Mudah menyakini hal yang negatif dan melihat sesuatu dari sisi negatif
Seseorang dengan kepribadian negatif lebih mdah menyakini pikiran-pikiran negatif. Bayang-bayang negatif. Seperti kegagalan dimasa lalu terus menghantui dan menahan untuk melangkah menuju keberhasilan.
 Takut akan perubahan pribadi yang penuh pikiran negatif, biasanya menolak segala bentuk perubahan. Baginya perubahan adalah hal berbahaya yang akan mengeluarkannya dari zona aman (comfort zone).
 Sering mengeluh dan merasa dirinya paling benar
Orang yang selalu memandang dari sisi negatif, akan dengan mudah mengeluh apa saja yang terjadi dengannya dia sering merasa kekurang dan mengeluh apa yang menyenangkan baginya, bahkan cenderung ingi dikasihani.
 Tidak mudah berinteraksi dan cenderung menyendiri
Orang yang berpikiran negatif biasanya memiliki rasa kepercayaan diri yang rendah, merasa diri sendiri yang paling benar, selalu mengeluh, dan mudah mengkritik orang lain dan semua itu merupakan kombinasi yang sempurna untuk menjauhkan diri dari orang lain.

3. Pikiran Positif
Setelah mengetahui penyebab dan ciri-ciri pikiran negatif, akan lebih mudah mengetahui pikiran positif. Pikiran positif adalah lawan dari pikiran negatif, sehingga segala hal tentang pikiran positif adalah kebalikan dari pikiran negatif.

Jika dalam pribadi yang berfikiran negatif hanya ada keluh kesah, cemas, ketakutan, frustasi, dendam, dan hal-hal buruk lainnya, maka pribadi dengan pikiran positif memiliki kebalikannya. Pribadi dengan pikiran positif diliputi kebahagiaan, tantangan yang menyenangkan, semangat, dan hal-hal luas luar biasa lainnya.

a. Alasan perlu berpikir positif
Banyak “keajaiban” dibalik pikiran positif !bagi anda yang belum yakin dengan perlunya berpikir positif cobalah jawab pertanyaan berikut
 Apakah anda ingin hidup bahagia, baik dengan diri anda sendiri ataupun dengan keluarga?

 Apakah anda ingin sukses meraih cita-cita? Mencapai tujuan dan berhasil meraih mimpi-mimpi

 Apakah anda ingin hidup sejahtera? Tanpa kukurangan finansial dan bekerja dibidangyang disukai?

 Apakah anda ingin hidup sehat? Mencapai kehidupan usia tua dalam keadan sehat dan bugar

Bila anda menginginkannya maka anda akan mendapatkannya. Jika anda ingin memperjuangkannya, berarti anda layak mendapatkannya, cara untuk mendapatkan keinginan-keinginan tersebutadalah dengan berpikir dan berperasaan positif.

 Jika anda ingin bahagia, dengan berpikir positif dan berperasaan bahagia (positif) anda akan bahagia
 Jika anda ingin sukses, dengan berpikir dan berperasaan sukses (positif) anda bisa suskes
 Jika anda ingin hidup sejahtera, dengan berpikir dan berperasaan sejahtera (positif) anda akan hidup sejahtera
 Jika anda ingin hidup sehat, dengan berpikir sehat (positif) anda akan sehat.

b. Pemicu Pikiran positif
Agar pikiran positif hadir di setiap waktu anda, maka :

1. Berbaik sangka
Misalkan pada suatu waktu anda membuat janji dengan teman anda ternyata teman tersebut tidak datang tepat waktu sebagaimana telah disepakati. Pikirlah alasan positif mengapa teman tersebut tidak tepat waktu. Mungkin karena tiba-tiba orang tuanya minta bantuan pada teman and akarena keperluan mendadak.

2. Ambil pengaruh positif orang lain
Perkataan atau tindakan orang lain bisa memicu pikiran positif dalam diri seseorang. Misalnya melihat teman yang pandai, yang bisa mencapai IPK tinggi mendorong anda ingin mencapai kesuksesan yang sama.

3. Ambil hikmah dari peristiwa tertentu
Peristiwa atau kejadian tertentu bisa menjadi titik balik perubahan dalam diri seseorang. Misalkan saja setelah selesai menjalani ibadah ramadhan menjadi momentum bagi anda untuk membiasakan segala kebaikan yang telah dilaksanakan di bulan tersebut.

4. Kesulitan adalah “Guru Terbaik”
Seorang yang menghadapi kesulitan bisa rentan terasuki pikiran negatif, atau sebaliknya berpacu untuk berjuang melewati kesulitannya. Mereka yang mampu keluar dari pikiran negatif akan menerima kesulitan yang dihadapinya bahkan akan berfikir bahwa kesulitan tersebut justru membuatnya semakin “Besar”, semakin “pandai”.

5. Biasakan berfikir positif
Pribadi yang terbiasa berpikir positif akan memandang segala sesuatu dari sisi positifnya.

c. Ciri-ciri orang berpikir positif
1. Percaya diri
2. Memiliki nilai-nilai hidup yang baik dan positif
3. Focus pada solusi bukan pada masalah
4. Hidup dengan cita-cita dan pantang menyerah
5. Mudah bergaul

d. Mengembangkan pikiran positif
Beberapa cara yang dapat dilakukan agar terbiasa berpikir positif adalah :
1. Menerima diri sendiri
2. Meneladani orang-orang yang telah sukses karna pikiran, perasaan, dan tindakan positif mereka
3. Mengubah cara pandang
4. Melihat dari sudut pandang orang lain
5. Focus pada tujuan
6. Berbaik sangka
7. Menjauhkan diri dari hal-hal yang mendatangkan dari pikiran negatif

Aplikom

1. KARIR DAN PASSION (HASRAT)
Hampir sebagian dari kita menjalani hidup yang hampir sama, menghabiskan 12 tahun untuk bersekolah hingga SMU ditambah 4-5 tahun belajar di perguruan tinggi, berjuang untuk memperoleh pekerjaan dengan gaji tinggi, naik pangkat, punya rumah dan mobil, menikah, menyekolahkan anak-anak di sekolah terbaikuntuk menulang kembali siklus hidup seperti yang kita jalani.

Pertanyatan berikutnya adalah benarkah siklus hidup seperti itu yang benar-benar ingin kita jalani? Apakah pekerjaan yang kita jalani sepanjang hidup itu adalah karir kita? Apakah kita bahagia dan puas denganhidup kita?

Sebagian besar mahasiswa memberikan jawaban yang sama bila mendapat pertanyaan tentang apa yang akan dilakukan dalam hidupnya setelah menyelesaikan kuliahnya. Memang demikianlah paradigma yang berlaku di masyarakat kita, kurang memberi ruang dan penghargaan terhadap keunikan diri. Namun tidak berarti kita tidak bisa melawan arus.

Menurut rene suhardono dalam bukunya your job is not your career: your job should never define you, pekerjaanmu tidak pernah menggambarkan siapa dirimu. Pekerjaanmu belum tentu sama dengan karirmu.

A. Karir
Apa perbedaan pekerjaan dan karir?
Rene Suhardono juga menjelaskan perbedaannya sebagai berikut:
Pekerjaan adalah:
• Alat / instrument bagi perusahaan untuk mencapai tujuan organisasi,
• Sarana bagi individu untuk memenuhi kebutuhan hidup dan berkarya,
• Jalan untuk berkembang secara pribadi dan professional, dan
• Kendaraan untuk memperoleh pencapaian pribadi (personal achievement) dan berkontribusi bagi lingkungan (to give back to the community)

Karir adalah sepenuhnya mengenai diri sendiri, menyangkut jawaban atas pertanyaan-pertanyaan diatas:
• Bagaimana mengenal keunikan diri dan mengetahui hal-hal yang amat sangat diminati (your passions),
• Bagaimana menjalankan hidup bermakna (your purpose of life),
• Bagaimana kita ingin diingat saat tiada nanti (your value),
• Bagaimana untuk senantiasa punya pandangan positif sepanjang hidup (your motivation),
• Semangat untuk melakukan perbedaan dalam hidup SEKARANG (YOUR ACTION),
• Bagaimana untuk mencapai kebahagiaan dn kepuasan/ketercapaian dalam hidup.

Karir adalah totalitas kehidupan professional sejak bangun di pagi hari hingga kembali terlelap tidur. Tujuan karir tidak lain adalah kebahagiaan dan ketercapaian. Karir kita dikendalikan oleh passion kita. Karir kita adalah milik kita. Karir kita adalah kita. Kita adalah boss dari karir kita, tidak seorangpun dapat memecat kita dari karir kita.

B. PASSION (HASRAT)
Passion adalah hal yang kita sukai atau minati sedemikian rupa sehingga tidak terpikir untuk tidak melakukan. Passion adalah segala macam keunikan, keistimewaan, yang kita miliki dan rasakan. (suhardono, 2012)
Lebih lanjut Rene Suhardono menjelaskan bhwa passion tidak ada kaitannya dengan kebiasaan ataupun keahlian kita, namun justru berhubungan dengan segala hal yang mengunggah minat pribadi. Apa pun itu, passion bukan sesuatu yang merupkan keahlian kita, tetapi sesuatu yang paling kita minati dan nikmati. Passion adalah sesuatu yang sangat ingin kita lakukan dengan sepenuh hati. Passion adalah kekuatan kita.
You work is going to fill a large part of your life, and the only way to be trulysatisfied is to do what you believe is great work. And the only way to do great work is to love what you do. If you haven’t found it yet, keep looking. Don’t settle. As with all matters of the heart, you’ll know when ypu find it.
……… Pekerjaanmu akan menyita sebagian besar waktu dalam hidupmu, dan satu-satunya cara untuk merasa benar-benar puas dan bahagia adalah dengan melakukan pekerjaan yang kau yakini sebagai pekerjaan hebat. Dan satu-satunya cara untuk melakukan pekerjaan hebat adakah dengan mencintai apa yang kau lakukan. Jika kau bekum menemukannya, tetaplah mencari. Jangan berhenti. Seperti halnya dengan semua masalah hati, kamu akan mengetahui ketika telah menemukannya……..(Steve Jobs)
Tetaplah mencari passion kita dengan langkah-langkah yang dikemukakan oleh suhardono, 2012:
1. Memiliki keyakinan bahwa keunikan diri adalah keistimewahan diri.
2. Passion datang dari hati yang tulus, sudah ada dalam diri kita masing-masing. Untuk mengenalinya cobalah jadikan diri terbuka untuk tahu, merasakan, dan jujur mengenai segala hal yang saat dikerjakan membuat hati lega, lepas, dan gembira.
3. Memperluas wawasan. Bertemu dan berdiskusi dengan orang-orang yang mungkin bisa membantu, baca buku, pelajari bahasa asing baru, coba makanan baru, pergi ketempat baru, memiliki kebiasan baru….coba semuanya.
4. Jangan nanggung. Kalo bebar-benar mau tahu soal passion sendiri jangan nangung dalam berupaya. Steve jobs tidak pernah berhenti memikirkan bagamana memebuat inovasi-inovasi dalam pengembangan computer apple hingga memunculkan computer tablet iPad yang menjadi sangat popular saat ini.
5. Antusias dan positif. Setiap orang membutuhkan waktu yang berbeda-beda dalam menemukan passionnya. Ada yang hanya perlu waktu 1-2 tahun, namun ada juga yang perlu waktu hingga 9 tahun atau lebih. Tidak perlu frustasi, tetaplah semangat dan berfikir positif.
6. Nikmati prosesnya. Hidup adalah proses belajar, dan proses tidak memiliki garis finish. Mengenali passion adalah proses menemukan jati diri. Nikmati perjalanan anda. Passion bisa lebih dari satu.

2. MENGENALI POTENSI DIRI
A. MENGENALI KEPRIBADIAN
Setiap manusia dilahirkan dengan memiliki karakter kepribadian yang berbeda-beda. Dalam bahasa sehari-hari isilah kepribadian juga berarti ciri-ciri watak seorang individu yang konsisten yang memberi identitas bagi dirinya sebagai individu khusus. Ciri watak yang diperlihatkan secara lahir, konsisten, dan konsekuen dalam tingkah lakunya membuat individu tersebut memiliki identitas khususnya yang berbeda dengan individu lain

Dari kombinasi kedua sumbu tersebut Eysenck menyimpulkan:
• Melankolis : emosi tidak stabil dan introvert
• Korelis : emosi tidak stabil ekstrovert
• Plegmatis : emosi stabil dan introvert
• Sanguinis : emosi stabil dan ekstrovert

Orang dengan kepribadian ekstrovrt memiliki ciri social, impulsive, menyukai kesenangan, berorientasi pada dunia di luar dirinya sendiri. Sebaliknya orang dengan kepribadian introvert memiliki ciri tenang, intropektif, berorientasi kedalam diri, serta menyukai kehidupan yang teratur. Termasuk yang manakah anda?

1. Tipe kepribadian dalam pergaulan:
tipe kepribadian dlam pergaulan adalah dengan melihat mental, jiwa, dan emosi seseorang dalam pergaulan dengan orang lain.
a. Ekstrovert
Orang yang cenderung senang bersama orang lain, mudah bergaul, tidak kaku dan canggung dalam pergaulan, serta senang dalam kegiatan social.
b. Introvert
Orang yang cenderung kurang menyengi orang lain, suka menyendiri, tidak suka bicara, mudah tersinggung, kurang percaya diri, pemalu dan pendiam.

2. Tipe kepribadian dalam penyampaian informasi
a. Jujur
Orang yang mengikuti moral masyarakat yaitu tidak berbohong, lurus hati, dapat di percaya kata-katanya dan tidak berhianat.
b. Pembohong
Orang yang suka melanggar moral masyarakat, mengatakat sesuatu yang tidak sesuai fakta, dusta, dan berjanji palsu.

3. Tipe kepribadian terhadap pandangan orang lain
a. bersahabat
orang yang bersahabat/berkawan selalu melihat orang lain baik dan menyenangkan serta mempunyai banyak kawan
b. bermusuhan
orang yang melihat orang lain selalu berbuat jahat dan membahayakan serta memandang orang lain segai musuh

4. Tipe kepribadian terhadap pengambilan keputusan
Tipe kepribadian berdasar pengambil keputusan di bagi atas:
a. Pengambil resiko
Adalah orang yang berkeinginan menghasilkan sesuatu sebanyak-banyaknya dalam waktu singkat, malas mengerjakan sesuatu yang rutin dan berspeklasi tinggi.
b. Bermain aman
Adalah orang yang penakut, menjahui spekulasi, tidak berani mengambil resiko sehingga banyak kesempatan lewat begitu saja.

5. Tipe kepribadian terhadap pertanggungjawaban
Tipe kepribadian terhadap tanggung jawab dibagi atas
a. Bertanggung jawab, yaitu orang yang berani mengambil tanggung jawab dan resiko serta tidak mencari kambing hitam.
b. Pengecut, yaitu orang yang tidak mampu menerima resiko atas segala perbuatannya, melempar tanggung jawab dan mencari kambing hitam. Ia membiarkan segala sesuatu berjalan berdasarkan nasib, dan bersikap masa bodo
6. Tipe kepribadian terhadap karir
Tipe kepribadian berdasarkan karir dapat dibedakan menjadi
a. Manajer/pemimpin : profesi manajer berkuwajiban mengarkan pencapain pada satu tujuan dan mempunyai potonsi berkembang tinggi serta menjadi pekerja keras.
b. Staff :profesi untuk mengerjakan sesuatu dengan baik dan tidak berhubungan dengan kepemimpinan, mempunyai sifat setia dan pekerja tekun.

7. Tipe kepribadian terhadap pandangan masa depan
Tipe kepribadian tehadap masa depan dapat dibedakan menjadi dua :
a. Optimis, orang yang mau menantang masa depan,pandai bergaul, mampu mengontrol diri, dan rasional.
b. Pesimis, orang yang memandang masa depan dengan suram, tidak mempunyai harapan baik, aptis, merasa berdosa, putus asa, mudah marah dan tidak berbahagia.

8. Tipe kepribadian dalam kehidupan pribadi
a. Romantis adalah orang yang mementing hubungan cinta. orang yang romantis dapat jatuh cinta berkali-kali, tetapi mendambakan satu orang. Tipe ini juga menyukai seni, rapi, banyak kawan, tidak konservatif, hangat, dan kurang rasional tetapi lebih emosional.
b. Prosmikuaitas adalah orang yang mementingkan hubungan badan atau seks saja. Tipe ini dapat jatuh cinta kepada banyak orang. Tetapi hanya tertarik pada daya seksualnya saja.

B. MULTIPLE INTELIGENCE (TIPE-TIPE KECERDASAN)
Jenis-jenis kecerdasan tersebut adalah
1. Kecerdasan spatial (Ruang)
Orang yang memiliki kecerdaan ruang lebih dominan, memiliki kemampuan visualisasi lebih dominan
2. Kecerdasan linguistic (Bahasa)
Orang dengan kecerdasan bahasa,kemampuan berbahasa lebih dominan.
3. Kecerdasan logical – mathematical (Logika Matematik)
Orang dengan kecerdasan logika matematik lebih menyukai belajar melalui logika, sebab akibat, angka-angka, abstraksi, berfikir kritis.
4. Kecerdasan bodily – kinesthetic (Jasmani)
Orang dengan kecerdasan jasmani pandai dalam bidang olah tubuh, seperti penari, olahragawan, pemain theater.
5. Kecerdasan musical (Music)
Orang dengan kecerdasan music pandai di bidang yang berkaitan dengan suara, irama, nada, dan hal-hal yang memanfaatkan indra pendengar, seperti pemusik, penyanyi, pengarang lagu, dsb.
6. Kecerdasan interpersonal (Antar Pribadi)
Orang yang pandai bergaul dan berinteraksi dengan orang lain memiliki kecerdasan interpersonal
7. Kecerdasan Intrapersonal
Orang yang memiliki kecerdasan interpersonal memiliki pemahaman terhadap diri sendiri yang tinggi, mengenai keunikan diri, dapat memprediksi emosi diri.
8. Kecerdasan Naturalistic
Orang yang memiliki kecerdasan Naturalistic memiliki pemahaman tentang lingkungan yang tinggi.

Aplikom

1Pengertian Bauran Pemasaran
Bauran pemasaran merupakan suatu perangkat yang akan menentukan tingkat keberhasilan pemasaran bagi perusahaan, dan semua ini di tunjukan untuk memberikan kepuasan kepada segmen pasar atau konsumen yang dipilih. Pada hakekatnya bauran pemasaran (marketing mix) adalah mengelola unsur-unsur marketing mix supaya dapat mempengaruhi keputusan pembelian konsumen dengan tujuan dapat menghasilkan dan menjual produk dan jasa yang dapat memberikan kepuasan pada pelanggan dan konsumen.

Kotler (2000:18) mendefinisikan bauran pemasaran adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan pemasaran di dalam pasar sasaran. Bauran pemasaran merupakan variabel-variabel terkendali yang dapat digunakan perusahaan untuk mempengaruhi konsumen dari segmen pasar tertentu yang dituju perusahaan. Mc Carthy (Kotler, 2000:18) mempopulerkan sebuah klasifikasi empat unsur dari alat-alat bauran pemasaran yang dikenal dengan empat P (four PS) yaitu produk (product), harga (price), tempat/distribusi (place), promosi (promotion).

1. Produk(product)
Produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan kepada pasar untuk diperhatikan, diperoleh digunakan atau dikonsumsi sehingga dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen.
Perencana produk harus memikirkan produk pada 3 tingkat:
a. Produk Inti
Jasa untuk memecahkan Masalah atau manfaat inti yang dicari konsumen, ketika membeli suatu produk. Hal ini didasarkan pada pertanyaan: “Apa yang sebenarnya dibeli oleh pembeli”
b. Produk Aktual
Bagian dari produk, yang meliputi tingkat mutu, sifat, rancangan, nama merek dan pengemasan dan sifat lain yang dibagungkan untuk memberikan manfaat produk inti.
c. Produk Tambahan
Tambahan servis/pelayanan dan manfaat bagi konsumen yang diberikan di sekitar produk inti dan produk aktual.
1) Klasifikasi Produk
Secara tradisional, pemasar mengklasifikasikan produk berdasarkan ciri-cirinya: daya tahan, wujud dan penggunanya (konsumen atau industri). Setiap jenis produk memiliki strategi bauran pemasaran yang sesuai.
Barang konsumen diklasifikasikan berdasarkan kebiasaan belanja produk yang dibeli oleh konsumen akhir untuk konsumsi pribadi dibagi atas empat produk, yaitu:
a) Produk sehari-hari (Convenience product). Produk konsumen yang biasanya sering dibeli, seketika, hanya sedikit membanding-bandingkan dan usaha membelinya minimal, meliputi:
 Produk kebutuhan pokok: produk yang dibeli konsumen secara teratur
 Produk impuls: produk yang dibeli dengan sedikit perencanaan atau usaha untuk mencari
 Produk keadaan darurat: produk yang dibeli ketika konsumen membutuhkan
b) Produk shopping (Shopping product). Produk konsumen yang dalam proses memilih dan membeli ditandai dengan pembandingan kesesuaian mutu, harga dan gaya, meliputi:
 Produk homogen: produk yang mempunyai mutu sama, tetapi harganya cukup berbeda.
 Produk heterogen: produk yang mana konsumen memandang sifat produk lebih penting ketimbang harga.
c) Produk khusus (Specialty product). Produk konsumen dengan karakteristik unik atau diidentifikasi merek yang dicari oleh kelompok besar pembeli, sehingga pembeli bersedia melakukan usaha khusus untuk membeli.
d) Produk yang tidak dicari. Produk konsumen yang keberadaannya tidak diketahui konsumen, atau kalaupun diketahui, biasanya tidak berpikir untuk membelinya.
2) Atribut Produk
Semua produk memiliki atribut yang berwujud seperti mutu, ciri-ciri dan model. Semua atribut produk terbentuk dalam proses realisasi produk yang akhirnya dibuat prototype product. Prototypeproduct ini yang akhirnya menjadi brandmerk karena sudah semakin diperbaiki mutu dan tampilannya.
Sebagai salah satu aspek penting dalam marketing mix, atribut produk melingkupi tiga unsur, yaitu:
a) Mutu Produk.
Menurut kotler dalam buku karangan Catur Rismiati dan Bondan Suratno mutu merupakan kemampuan yang bisa dinilai dari suatu merk dalam menjalankan fungsinya. Maka, mutu merupakan pengertian gabungan dari daya tahan, keandalan, ketepatan, kemudahan pemeliharaan dan perbaikan segala atribut lainnya.
b) Ciri-Ciri Produk
Produk apa pun dapat dipasarkan dengan ciri-ciri beragam. Perusahaan harus mengidentifikasi mana ciri-ciri pilihan yang optimal yang lebih sesuai dengan membidik pangsa pasar lebih besar jika perusahaan itu mampu memberikan inovasi pengembangan produk.
3) Pengertian Produk Mix dan Produk Line
Produk mix (bauran produk) adalah seluruh barang yangditawarkan untuk dijual kepada konsumen oleh perusahaan. Produk line (lini produk) adalah sekelompok barang-barang yang prinsipnyamempunyai fungsi yang sama dan memiliki karakteristik bentuk yangsama.
Bauran produk lebih bsnysk membicarakan tentang kombinasi beragai produk yang dihasilkan oleh suatu perusahaan untuk dapat menarik minat dan mendapatkan pelanggan setia dari produk yang dihasilkan.

4) Kendala-kendala strategi produk
Tahap-tahap awal dalam proses manajemen pemasaran merupakan kendala bagi strategi produk unit bisnis khususnya penetapan sasaran pasar dan penentuan posisi di pasar yang berdampak pada komposisi lini produk (line product) dan atribut dari produk-produk individual. Perkembangan waktu mengubah lingkungan tempat unit bisnis bersaing, mendorong timbulnya perubahan didalam strategi produk, sehingga strategi produk juga dibatasi oleh daur hidup produk.

2. Harga (price)
Harga merupakan jumlah uang yang harus dibayarkan oleh konsumen untuk mendapatkan suatu produk. Harga diukur dengan nilai yang dirasakan dari produk yang ditawarkan jika tidak maka konsumen akan membeli produk lain dengan kualitas yang sama dari penjualan saingannya. Harga adalah satu-satunya alat bauran pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai sasaran pemasarannya. Keputusan harga harus dikoordinasikan dengan rancangan produk, distribusi dan promosi yang membentuk program pemasaran yang konsisten dan efektif.
a) Tujuan penetapan harga. Catur dalam bukunya menyebutkan ada empat tujuan utama yang dapat diraih perusahaan melalui kebijakan harga, yaitu:
 Bertahan hidup
Jika perusahaan menghadapi persaingan yang gencar, kapasitas produk yang berlebih, atau terus perubahan keinginan konsumen, maka perusahaan dapat menetapakan harga jual yang rendah agar pabrik dapat terus berproduksi dan persediaan bisa berputar. Perusahaan- perusahaan ini akan mampu bertahan hidup dalam bisnisnya sepanjang harga jualnya dapat menutup biaya variable saja.
 Memaksimalisasi laba jangka pendek
Kebanyakan perusahaan akan menentukan harga pada tingkat yang nantinya akan menghasilkan keuntungan setinggi-tingginya. Mereka memperkirakan bahwa permintaan dan biaya ada hubungannya dengan tingkat harga sehingga menetapkan tingkat harga tertentu untuk memperoleh keuntungan maksimal dan arus kas. Dalam hal ini, perusahaan lebih menenkankan keuntungan jangka pendek.
 Unggul dalam bagian pasar
Perusahaan – perusahaan lain juga berusaha meraih pasar yang dominan. Perusahaan yang memiliki bagian pasar yang dominan akan menikmati struktur biaya yang rendah dan keuntungan jangka panjang yang tinggi. Perusahaan – perusahaan ini berusaha keras agar mendapat bagian pasar terbesar dengan cara menurunkan harga jual serendah mungkin.
 Unggul dalam kualitas produk
mungkin berkeinginan menjadi pemimpin dalam hal kualitas produk di pasarnya. Umumnya, perusahaan ini menetapkan harga jual yang lebih tinggi agar bisa menutup biaya penelitian dan pengembanngan dan biaya-biaiya untuk menghasilkan mutu produk yang tinggi.
b) Strategi Harga. Harga merupakan salah satu komponen dalam marketing mix sebagai salah satu komponen yang penting, maka sebuah perusahaan harus dapat menentukan strategi harga yang tepat bagi produk yang diproduksinya. Hal ini dilakukan untuk menghindari kesalahan dalam menentukan harga produk. Karena kesalahan dalam menentukan harga produk dapat mengakibatkan produk itu semakin tidak laku atau bahkan tidak diperbolehkan untuk produksi lagi.
Dalam menentukan strategi harga atas suatu produk, harus dipertimbangkan produksi produk di pasar persaingan, dan juga siklus kehidupan produk tersebut. produk lain yang mempunyai target pasar sama dengan market leadernya tentu tidak akan bisa menyaingi harga standar terendah dari market leder, karena jika produk nomor dua itu mematok harga sama dengan yang dilakukan market leader, konsumen lebih memilih merk yang menjadi market leader.
c) Metode-Metode Penetapan Harga. Perusahaan – perusahaan menentukan harga dasar mereka dan kemudian mengubahnya untuk memenuhi faktor-faktor yang selalu berubah dalam lingkungannya. Metode penetapan harga yang didasarkan pada biaya yang paling sederhana adalah cost-plus pricing dan mark uppricing method.
 Metode cost-plus pricing. Pada metode ini, produsen / penjual akan menentukan harga jualuntuk satu unit barang ditambah suatu jumlah tertentu untuk menutuplaba yang diinginkan. Laba yang diinginkan dalam konsep ini disebutmargin.
Harga Jual = Biaya Total + Margin
 Metode mark up pricing. Metode mark up pricing ini hampir sama dengan metode costplus pricing. Hanya saja metode mark up pricing ini lebih cocokdigunakan untuk pedagang/ penjual, sedangkan metode cost-plus pricing cocok digunakan oleh produsen. Berdasarkan metode ini,penjual/pedagang menentukan harga jualnya dengan cara menambahharga jual produk dengan sejumlah mark up.
Mark up sendiri merupakan kelebihan harga jual diatas hargabelinya. Dalam menentukan mark up juga perlu diperhatikan biayapenjualan, biaya penelitian, dan biaya lainnya karena biaya-biayatersebut Masuk dalam mark up.
Harga Jual = Harga Beli + Mark Up
 Metode Harga Break Even (Break-even pricing). Penetapan dengan metode ini artinya harga jual produk adalahsama besarnya dengan biaya yang dikeluarkan untuk membuat produk.Suatu keadaan dikatakan break even penghasilan yang diterima adalahsama dengan total biaya yang dikeluarkan. Berdasarkan metode ini,perusahaan dikatakan memperoleh laba jika jumlah penjualannya bisamelebihi di atas titik break even. Dalam metode ini produsen harusmempunyai anggapan–anggapan terhadap suatu kondisi agarproduksinya tidak mengalami kesalahan.
 Penetapan Harga dalam Hubungan dengan Pasar. Dalam metode ini harga tidak ditentukan berdasarkan biaya produksi, tetapi justru harga yang menentukan biaya bagi perusahaan. Harga atas suatu barang ditentukan dari melihat harga barang produksi lain yang ada di pasaran. Perusahaan akan menentukan harga sama dengan perusahaan lain, lebih tinggi atau bahkan lebih rendah dari harga pesaingnya.

3. Promosi (promotion)
Promosi merupakan kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengkomunikasikan manfaat dari produk atau jasa dan meyakinkan konsumen sasaran tentang produk yang mereka hasilkan.
Variabel promosi meliputi antara lain sales promotion, advertising, sales force, public relation, and direct marketing.
variabel promosi atau yang lazim disebut bauran komunikasi pemasaran (Koter, 1997:604):

o Advertising, yaitu semua bentuk presentasi nonpersonal dan promosi ide, barang, atau jasa oleh sponsor yang ditunjuk dengan mendapat bayaran.
o Sales promotion, yaitu insentif jangka pendek untuk mendorong keinginan mencoba atau pembelian produk dan jasa.
o Public relations and publicity, yaitu berbagai program yang dirancang untuk mempromosikan dan/atau melindungi citra perusahaan atau produk individual yang dihasilkan.
o Personal selling, yaitu interaksi langsung antara satu atau lebih calon pembeli dengan tujuan melakukan penjualan.
o Direct marketing, yaitu melakukan komunikasi pemasaran secara langsung untuk mendapatkan respon dari pelanggan dan calon tertentu, yang dapat dilakukan dengan menggunakan surat, telepon, dan alat penghubung nonpersonal lain.

4. Tempat (place)
Dalam kombinasi bauran pemasaran yang mencakup empat komponen pemasaran salah satunya adalah unsur tempat atau dalam beberapa buku banyak disebutkan sebagai aspek distribusi. Hurriyati menjelaskan untuk produk industri manufaktur place diartikan sebagai saluran distribusi, sedangkan untuk produksi jasa place diartikan scbagai tempat pelayanan jasa.
Dalam perekonomian sekarang ini, produsen tidak langsung menjual hasil produksinya ke konsumen. Akan tetapi dalam mengembangkan pangsa pasar, produsen banyak melalui tahapan perantara untuk memasarkan hasil produksinya.
Beberapa perantara seperti pedagang besar dan pengecer yang membeli dan menjual kembali barang dagangannya disebut pedagang perantara. Selain perantara-perantara itu ada perantara lain guna menunjang pemasaran suatu produk diantaranya makelar, agen penjualan, dan lain sebagainya.
a) Saluran Distribusi untuk barang konsumsi. Perantara yang melakukan fungsi penyaluran barang dari tangan konsumen ke tangan konsumen akhir ada tiga macam, yaitu agen, pedagang besar dan pengeer. Ada lima macam kombinasi saluran distribusi barang konsumsi.
 Saluran distribusi langsung. Saluran distribusi ini disebut sebagai saluran distribusi na sebagai produsen langsung mendatangi konsumen.
 Saluran distribusi menggunakan satu perantara. Bentuk saluran distribusi ini menggunakan satu perantara yaitu pengecer besar. Yang dimaksud dengan pengecer besar ini adalah pengecer yang melakukan pembellian pada produsen untuk kemudian menjualnya pada konsumen akhir.
 Saluran distribusi tradisional. Dalam saluran distribusi semacam ini, produsen hanya melayani penjualan dalam jumlah besar kepada penjual besar saja dan tidak menjual kepada pengecer. Pembelian oleh pengecer dilayani oleh pedagang besar, dan pembelian oleh konsumen dilayani oleh pengecer saja.
 Dalam saluran ini, produsen menggunakan agen sebagai perantara untuk menyalurkan barangnya kepada pedagang besar yang kemudian menjualnya kepada pengecer. Agen yang terlibat dalam saluran distribusi ini terutama agen penjualan.
 Dalam saluran distribusi ini, produsen memilih agen sebagai penyalurnya. Ia menjalankan kegiatan perdagangan besar dalam saluran distribusi yang ada. Sasaran penjualannya terutama kepada pengecer besar.
b) Saluran Distribusi untuk barang produksi. Ada empat macam kombinasi saluran pemasaran untuk kelompok barang industri.
 Saluran distribusi langsung
 Saluran distribusi menggunakan satu perantara distributor industri
 Saluran distribusi ini dapat dipakai oleh perusahaan dengan pertimbangan bahwa unit penjualannya terlalu kecil untuk dijual secara langsung. Selain itu faktor penyimpanan pada penyalur perlu dipertimbangkan pula, sehingga agen memegang peran penting dalam penyimpanan barang.
 Pada umumnya saluran distribusi semacam ini dipakai oleh produsen yang memiliki department pemasaran. Juga perusahaan yang ingin memperkenalkan barang baru atau ingin memasuki daerah pemasaran baru.
c) Manajemen Saluran Distribusi. Saluran distribusi pada dasarnya merupakan system perilau yang kompleks karena didalamnya terjadi interaksi antara manusia dan perusahaan untuk mencapai tujuan pribadi dan tujuan perusahaan. Oleh karenanya saluran distribusi inipun tidak tetap, tetapi dapat berubah sesuai dengan perubahan system.
d) Lokasi yang Strategis. Penentuan lokasi untuk pemasaran juga mempengaruhi jumlah volume penjualan produk yang dihasilkan sebuah perusahaan. Oleh karenanya, sebuah perusahaan akan mencari lokasi yang strategis untuk digunakan sebagai lokasi produksi maupun lokasi distribusinya. Jika berdasarkan penelitian pasar, telah diketahui daerah-daerah potensial sebagai tempat produk yang dihasilkan perusahaan, maka yang terpenting adalah menentukan daerah-daerah strategis tempat para perantara membantu menyalurkan barang hingga sampai ke tangan konsumen.
Variabel-variabel bauran pemasaran tersebut dapat dipakai sebagai dasar untuk menetapkan suatu strategi dalam usaha untuk mendapatkan posisi yang kuat di pasar. Tetapi dalam pelaksanannya, bauran pemasaran tersebut harus dapat disesuaikan dengan kondisi yang ada atau bersifat fleksibel.

2.2 Pengertian STP (Segmenting, Targeting, Positioning)
Strategi pemasaran modern STP (Segmenting, Targeting, Positioning) yaitu (1) segmentasi pasar, (2) penetapan pasar sasaran, (3) penetapan posisi pasar, seperti yang dijelaskan (Kotler, 1995 : 315).
1). Segmentasi
segmentasi pasar adalah proses membagi pasar keseluruhan suatu produk atau jasa ke dalam beberapa segmen. Dengan melakukan segmentasi pasar, pemasaran akan lebih terarah dan efektif sehingga dapat memberikan kepuasan kepada konsumen.
1.Segmen pasar : Sub kelompok orang-orang atau organisasi yang memiliki satu atau lebih karakteristik yang sama menyebabkan mereka memiliki produk yang serupa.
2.Segmentasi pasar : proses membagi sebuah pasar ke segmen-segmen atau kelopok-kelompok yang bermakna, relative sama dan dapat diidentifikasikan.
Tujuan segmentasi pasar adalah membuat para pemasar mampu menyelesaikan bauran pemasaran untuk memenuhi kebutuhan satu atau lebih segmen pasar tertentu.
Segmentasi pasar merupakan suatu aktivitas membagi atau mengelompokkan pasar yang heterogen menjadi pasar yang homogen atau memiliki kesamaan dalam hal minat, daya beli, geografi, perilaku pembelian maupun gaya hidup. Kotler (2003) menyatakan: “Market segmentation is the process of breaking a heterogeneous group of potential buyer into smaller homogeneous groups of buyer, that is with relatively similar buying characteristics or needs”. Selanjutnya Thompson (2000) menyatakan bahwa tantangan dalam pemasaran adalah untuk mengidentifikasi pasar potensial yang menguntungkan untuk dilayani karena jarang sekali satu program pemasaran dapat memuaskan pasar yang heterogen yang berbeda selera dan karakteristik untuk itu diperlukan segmentasi pasar. Sementara itu Kotler, Kartajaya, Huan dan Liu (2003) menyatakan bahwa segmentasi adalah melihat pasar secara kreatif, segmentasi merupakan seni mengidentifikasi dan memanfaatkan peluang-peluang yang muncul di pasar. Pada saat yang sama segmentasi merupakan ilmu (science) untuk memandang pasar berdasarkan variabel geografis, demografis, psikografis dan perilaku.
Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa segmentasi memiliki peran penting dalam sebuah perusahaan. Segmentasi tersebut memiliki peran penting karena beberapa alasan; pertama, segmentasi memungkinkan perusahaan untuk lebih fokus dalam mengalokasikan sumber daya. Dengan membagi pasar menjadi segmen-segmen akan memberikan gambaran bagi perusahaan untuk menetapkan segmen mana yang akan dilayani. Selain itu segmentasi memungkinkan perusahaan mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai peta kompetisi serta menentukan posisi pasar perusahaan (Kotler, Kartajaya, Huan dan liu, 2003). Kedua, segmentasi merupakan dasar untuk menentukan komponen-komponen strategi. Segmentasi yang disertai dengan pemilihan target market akan memberikan acuan dalam penentuan positioning. Ketiga, segmentasi merupakan faktor kunci untuk mengalahkan pesaing, dengan memandang pasar dari sudut yang unik dan cara yang berbeda dari yang dilakukan pesaing.
Tingkatan Segmentasi Pasar
Segmentasi pasar dimulai dari mengidentifikasi mass market (pemasaran massal) (Thomson, 2000). Mass market ini terlalu beragam dan sulit untuk menetapkan target market dengan program pemasaran tunggal, dengan demikian pasar tersebut perlu disegmen menjadi kelompok-kelompok yang homogen. Starting point dari segmentasi adalah mass marketing. Didalam mass marketing program pemasaran dilakukan secara massal seperti distribusi massal, promosi massal dan lainnya atau dengan kata lain satu produk untuk semua. Akan tetapi mass marketing tidak selalu sukses dalam melayani pasarnya karena satu program pemasaran tidak bisa melayani pasar yang heterogen sehingga pelu dilakukan segmentasi, niche marketing (relung pasar) dan pasar individu (Kotler, 2003).
Segmentasi pasar terdiri dari usaha untuk mengidentifikasi sebuah kelompok menjadi sebuah kelompok yang memiliki kesamaan. Segmentasi merupakan cara tengah antara mass marketing dengan individu. Dalam segmentasi pasar orang yang berada dalam satu segmen diasumsikan benar-benar memiliki persamaan, padahal tidak ada dua orang yang benar-benar memiliki persamaan dalam suatu hal (Kotler, 2003). Dengan demikian segmentasi pasar memiliki beberapa keuntungan dibandingkan mass market antara lain perusahaan dapat menciptakan produk dan layanan yang cocok atau sesuai dengan target market. Perusahaan juga akan lebih mudah dalam menetapkan canel distribusi dan dalam menetapkan komunikasi pemasaran. Pada niche marketing lebih fokus terhadap ceruk-ceruk pasar yang belum dilayani dengan baik. Hal ini dilakukan dengan mengidentifikasi segmen yang sudah ada menjadi sub segmen yang lebih kecil. Dengan adanya niche market perusahaan dapat memahami konsumen dengan baik. Ciri menarik dari niche market adalah konsumen pada niche market mempunyai kebutuhan yang kuat, konsumen ini mau membayar dengan harga yang premium kepada perusahaan yang dapat memuaskan mereka dengan baik. Nice market memiliki pertumbuhan yang potensial dan profitable sehingga perusahaan dapat melayani segmen ini. Sementara itu pada pasar individu merupakan bagian terakhir dalam segmen, setiap individu memiliki keunikan masing-masing. Pasar individu dikenal juga dengan customize marketing atau one to one marketing dimana konsumen dilayani secara individu. Perusahaan dapat melayani pasar individu secara customize sehingga dapat memenuhi kebutuhan konsumen seperti yang mereka harapkan.

Pola Segmentasi Pasar
Untuk mengidentifikasai preferensi segmen ada tiga pola segmentasi pasar yang dapat digunakan (Kotler,2003). Pola tersebut adalah:
 Homogeneus preference (preferensi homogen)
Homogeneus preference merupakan pola yang menunjukkan bahwa konsumen memiliki preferensi yang sama terhadap produk atau jasa yang ditawarkan.
 Diffused preference (preferensi yang menyebar)
Diffused preference merupakan pola yang menunjukkan bahwa konsumen memiliki preferensi yang beragam terhadap suatu produk atau jasa yang ditawarkan
 Clustered preference (preferensi yang mengelompok)
Clustered preference merupakan pola yang menunjukkan bahwa konsumen memiliki preferensi yang berkelompok-kelompok. Dimana konsumen yang berada dalam satu kelompok memiliki kesamaan preferensi.

Prosedur dan Proses Segmentasi Pasar
Ada tiga tahap yang harus dilakukan dalam segmentasi pasar (Kotler,2003) yaitu:
1. Survey Stage
Survey Stage merupakan tahap melakukan eksplorasi baik melalui focus group discussion atau dengan wawancara terhadap beberapa kelompok konsumen untuk memperoleh keterangan mengenai motivasi, sikap dan perilaku konsumen.
2. Analysis Stage
Analysis Stage merupakan tahap analisis terhadap informasi yang telah diperoleh melalui survey. Analisis dapat dilakukan dengan menerapkan analisis faktor untuk menelaah variabel-variabel mana yang berkolerasi tinggi kemudian menerapkan analisis cluster untuk menciptakan atau mengetahui kelompok-kelompok pasar yang secara signifikan memiliki perbedaan karakteristik.
3. Profiling Stage
Profiling Stage merupakan tahap untuk mengidentifikasi frofil masing-masing cluster yang terbentuk. Dengan ini akan teridentifikasi perbedaan masing-masing cluster berdasarkan sikap dan perilaku, demografi, psikografi, manfaat atau value yang diharapkan dari sebuah program MM, kemudian masing-masing cluster diberi nama berdasarkan karakteristik yang menonjol (Fanggidae, 2006).

Dasar Segmentasi
Dalam menetapkan dasar segmentasi Kotler (2003) ada dua cara yang dapat dilakukan, yaitu pertama, consumen characteristic (karakteristik konsumen) yang merupakan variabel utama dalam segmentasi yang terdiri dari :
1. Segmentasi Geografi
Pada segmentasi georafi pengelompokan dilakukan berdasarkan faktor geografinya, seperti berdasarkan daerah asal atau tempat tinggal konsumen.
2. Demografi Segmentasi
Pada segementasi demografi pengelompokan dilakukan berdasarkan variabel usia, jenis kelamin dan pekerjaan konsumen.
3.Psychographic segmentation
Pada Psychographic segmentation pengelompokan didasarkan pada karakteristik setiap konsumen, seperti motivasi, kepribadian, persepsi, interest, minat dan sikap.

Kedua yaitu, consumer responses (respon konsumen) yang terdiri dari Benefit segmentation (segmentasi manfaat) yaitu pengelompokan yang di dasarkan kepada manfaat yang diharapkan konsumen dari suatu produk atau jasa, use occasion (saat pemakaian) dan Brand atau merek. Dengan ini konsumen akan dikelompokkan berdasarkan respon mereka terhadap produk atau jasa, seperti ada konsumen yang mementingkan kualitas dan ada konsumen yang mementingkan harga yang murah.
Sementara itu Kotler, Kartajaya, Huan dan Liu (2003) mengelompokkan pendekatan dalam melakukan segmentasi pasar menjadi tiga, yaitu :

1.Static Atribut Segmentation
Static Atribut Segmentation mengelompokkan pasar berdasarkan atribut-atribut statis yang serupa, yang tidak selalu mencerminkan perilaku pembelian atau penggunaan dan tidak secara langsung mempengaruhi keputusan konsumen dalam membeli. Jenis atribut ini mencakup variabel geografi dan demografi.
2.Dynamic Atribut Segmentation
Dynamic Atribut Segmentation mengelompokkan pasar berdasarkan atribut dinamis yang serupa, atau atribut-atribut yang mencerminkan karakteristik konsumen. Atribut ini mencakup variabel psikografis dan behavioral.
3. Individual Segmentation
Individual Segmentation mengelompokkan pasar atas unit terkecil atau individu.

Menentukan Dasar Segmentasi
Dalam menentukan dasar segmentasi yang akan digunakan dapat disesuaikan dengan kondisi yang paling relevan. Sebagaimana diketahui konsumen berbeda dalam banyak hal dan masing – masing berpotensi membentuk segmen, namun kenyataan tidak semua variabel ini akan bermanfaat untuk semua situasi. Dengan demikian perlu kehati-hatian dalam memilih variabel segmentasi agar sesuai dengan perusahaan. Agar strategi segmentasi tersebut tepat perusahaan harus pertama, memandang pasar dari sudut yang unik dan dengan cara yang berbeda dari yang dilakukan pesaing. Kedua metode segmentasi yang digunakan harus sejauh mungkin mencerminkan perilaku pembelian atau penggunaan serta menentukan alasan pelanggan untuk membeli. Karena alasan inilah dynamic atribut segmentation lebih unggul dibandingkan static atribut segmentation, sebab atribut ini lebih mengarah kepada perilaku pembelian, metode ini dapat memberikan informasi yang berharga bagi perumusan strategi pemasaran yang cocok untuk mempengaruhi perilaku konsumen tersebut (Kotler, Kartajaya, Huan dan Liu,2003).
Segmentasi geografis dan demografis lebih mudah dilakukan, karena data yang akurat dan tepat sudah tersedia. Namun metode ini tidak memberikan gambaran yang yang jelas tentang bagaimana konsumen memilih dan membeli suatu produk. Sehingga akan sulit untuk membangun strategi yang lengkap yang menyertakan perumusan positioning, marketing mix, penjualan, pelayanan, proses dan membangun brand dengan keakuratan yang baik.

Syarat Segmentasi Yang Efektif
Dalam melakukan segmentasi perusahaan perlu memperhatikan efektifitas segmentasi tersebut. Syarat segmentasi yang efektif adalah (Kotler,2003):

1. Measurable (terukur)
Measurable berarti segmen pasar harus dapat membantu perusahaan dalam mengukur potensi pasar, daya beli konsumen serta ukuran alokasi sumberdaya.
2. Substansial (banyak)
Substansial berarti segmen tersebut harus besar dan profitable untuk dilayani.
3. Accessible (dapat diakses)
Accessible berarti segmen tersebut harus mudah dijangkau untuk dilayani.
4. Differentiable (dapat dibedakan)
Differentiabel berarti segmen tersebut dapat dibedakan dengan jelas.
5. Actionable (dapat dilayani)
Actionable berarti segmen tersebut dapat dijangkau atau dilayani dengan sumber daya yang dimiliki perusahaan.

Manfaat Segmentasi

Secara umum segmentasi bermanfaat untuk meningkatkan posisi kompetisi perusahaan dan memberikan pelayanan yang lebih baik kepada konsumen (Weinstein, 1994 dalam Ariwibowo, 2003,). Lebih lanjut Weinstein (1994) mengemukan secara terperinci tentang 4 manfaat segmentasi, yaitu:

1. Designing responsive products to meet the needs of the marketplace.
Melalui penelitian preferensi konsumen, perusahaan berjalan ke arah penyelesaian konsep marketing yaitu kepuasan konsumen yang akan membawa keuntungan. Perusahaan menempatkan konsumen sebagai yang utama, kemudian mendisain dan menyeleksi produk untuk kepuasan konsumen.

2. Determining effective and cost efficient promosional strategies.
Segmentasi sebagai alat perencanaan merupakan alat identifikasi dan analisa yang berharga untuk mengembangkan communication mix, sehingga dapat dipilih alat promosi yang sesuai untuk menargetkan pada media yang tepat.

3. Evaluating market competition in partikular the companys market position.
Riset segmentasi menyediakan a competitive intelegence mechanism untuk mengakses dan membandingkan perusahaan agar sesuai dengan standar.

4. Providing insight on present marketing strategies.
Segmentasi sangat penting untuk melakukan evaluasi secara periodik terhadap marketing strategi perusahaan saat ini dengan cara memanfaatkan peluang baru dan menghindarkan dari adanya potensi terhadap ancaman.

2)Target Market (Targeting)

Definisi targeting menurut Keegan & Green (2008) adalah proses pengevaluasian segmentasi danpemfokusan strategi pemasaran pada suatu negara,propinsi,atau sekelompok orang yang memliki potensi untuk memberikan respon. Sedangkan menurut Kotler & Amstrong (2008) adalah sekelompok pembeli (buyers) yang memiliki kebutuhan atau karakteristik yang sama yang menjadi tujuan promosi perusahaan. Dari kedua definisi tersebut targeting merupakan sebuah proses yang sangat penting karena akan menentukan siapa yang akan membeli produk dari perusahaan.
Setelah perusahaan mengidentifikasi peluang segmen pasar, selanjutnya adalah mengevaluasi beragam segmen tersebut untuk memutuskan segmen mana yang menjadi target market. Dalam mengevaluasi segmenpasar yang berbeda perusahaan harus melihat dua faktor yaitu daya tarik pasar secara keseluruhan serta tujuan dan resource perusahaan (Kotler, 2003). Perusahaan harus melihat apakah suatu segmen potensial memiliki karakteristik yang secara umum menarik seperti ukuran, pertumbuhan, profitabilitas, skala ekonomi, resiko yang rendah dan lain-lain. Perusahan juga perlu mempertimbangkan apakah berinvestasi dalam segmen tersebut masuk akal dengan mempertimbangkan tujuan dan sumber daya perusahaan.
Pengertian dari targeting itu sendiri merupakan sebuah sasaran, siapa yang dituju. Dalam menentukan targeting maka dilakukan beberapa survey untuk dapat mengetahui keadaan pasar nantinya, agar ketika proses pemasaran tidak salah sasaran.
Selanjutnya Kotler, Kartajaya, Huan dan Liu (2003) menyatakan ada tiga kriteria yang harus dipenuhi perusahaan pada saat mengevaluasi dan menentukan segmen mana yang akan dijadikan target. Pertama, perusahaan harus memastikan bahwa segmen pasar yang dibidik itu cukup besar dan akan cukup menguntungkan bagi perusahaan. Perusahaan dapat saja memilih segmen yang kecil pada saat sekarang namun segmen itu mempunyai prospek menguntungkan dimasa datang. Sehubungan dengan hal ini perusahaan harus menelaah kompetisi yang ada di sektor tersebut dan potensinya untuk tumbuh karena akan berkaitan juga dengan ukuran dan pertumbuhan target segmen perusahaan. Kedua adalah bahwa strategi targeting itu harus didasarkan pada keunggulan kompetitif perusahaan yang bersangkutan. Keunggulan kompetitif merupakan cara untuk mengukur apakah perusahaan memiliki kekuatan dan keahlian yang memadai untuk menguasai segmen pasar yang dipilih sehingga memberikan value bagi konsumen. Untuk menghasilkan value yang unggul tidak cukup hanya memiliki sumber daya yang memadai tetapi harus didukung dengan kapabilitas, kompetensi inti, dan keunggulan kompetitif untuk melaksanakan diferensiasi yang ditujukan untuk memenangkan kompetisi tersebut. Perusahaan juga harus menganalisis dari dekat apakah segmen pasar yang dipilih telah sejalan dan mendukung tujuan jangka panjang perusahaan. Ketiga adalah bahwa segmen pasar yang dibidik harus didasarkan pada situasi persaingannya. Perusahaan harus mempertimbangkan situasi persaingan yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi daya tarik targeting perusahaan. Beberapa faktor yang dipertimbangkan disini antara lain intensitas persaingan segmen, potensi masuknya pemain baru, hambatan masuk industri, keberadaan produk-produk pengganti, kehadiran produk-produk komplementer serta pertumbuhan kekuatan tawar menawar pembeli maupun pemasok.
Dengan menggunakan beberapa kriteria diatas perusahaan dapat menemukan kesesuaian perusahaan dengan segmen pasar yang tepat.

Menentukan Target Market
Dalam menetapkan target market perusahaan dapat mempertimbangkan lima pola, dapat dijelaskan sebagai Berikut :

1. Single Segment Concentration.
Single Segment Concentration maksudnya adalah perusahaan dapat memilih satu segmen saja. Perusahaan lebih bisa mencapai posisi yang kuat disatu segmen, dengan pengetahuan yang baik terhadap kebutuhan segmen sehingga bisa diperoleh keuntungan. Namun, konsentrasi di satu segmen mempunyai potensi resiko yang cukup besar, sehingga alasan inilah yang mendasari perusahaan untuk memilih lebih dari satu segmen.

2. Selective Specialization.
Selective Specialization maksudnya adalah perusahaan menyeleksi beberapa segmen. Segmen yang dipilih mungkin tidak saling berhubungan atau membentuk sinergi, tetapi masing – masing segmen menjanjikan uang. Strategi ini lebih dipilih oleh perusahaan untuk menghindari kerugian, walaupun salah satu segmennya tidak produktif, tetapi perusahaan tetap memperoleh pendapatan dari segmen yang lain.

3. Product Specialization.
Product Specialization maksudnya perusahaan berkonsentrasi membuat produk khusus atau tertentu. Melalui cara ini, perusahaan membangun reputasi yang kuat di produk yang spesifik. Namun resikonya tetap ada, yaitu apabila terjadi kekurangan bahan untuk pembuatan produknya atau keterlambatan melakukan perubahan teknologi.

4. Market Specialization.
Market Specialization maksudnya adalah perusahaan berkonsentrasi melayani berbagai kebutuhan dalam kelompok tertentu. Perusahaan memperoleh reputasi yang kuat dan menjadi channel untuk semua produk baru yang dibutuhkan dan dipergunakan oleh kelompok tersebut. Resiko akan kerugian akan timbul apabila kelompok tadi mengurangi pembelian atau kebutuhannya.

5. Full Market Coverage.
Full Market Coverage maksudnya adalah perusahaan berusaha melayani semua kelompok dengan produk yang dibutuhkan. Namun, hanya perusahaan besar yang bisa melakukannya. Untuk menciptakan kepuasan konsumen, pemasar dapat melakukan diferensiasi dan menghasilkan lebih banyak penjualan daripada tidak melakukan diferensiasi, namun diferensiasi dapat meningkatkan biaya perusahaan. Secara umum, hal ini tetap akan bermanfaat khususnya apabila dikaitkan dengan strategy profitability, namun demikian perusahaan sebaiknya berhati – hati agar tidak terjadi over segmenting. Biaya yang diperkirakan adalah Product modification cost, manufacturing cost, administrative cost, inventory cost, dan promotion cost.

Selain itu ada pertimbangan tambahan yang perlu diperhatikan perusahaan dalam mengevaluasi dan memilih segmen yaitu (Kotler, 2003):

1.Pilihan etika atas pasar sasaran.
Dalam menetapkan target market perusahaan hendaknya tidak menimbulkan pertentangan, seperti mngambil keuntungan dari kelompok yang rapuh seperti anak-anak atau mempromosikan produk yang berbahaya. Karena dalam pasar sasaran masalahnya bukanlah siapa yang dipilih sebagai target tapi bagaimana dan untuk apa. Pasar yang memiliki tanggungjawab sosial mengharuskan segmentasi dan target pasar yang melayani tidak hanya untuk kepentingan industri saja tetapi juga kepentingan mereka yang dijadikan sasaran.

2.Interelasi dan segmen super.
Segmen super adalah sekumpulan segmen yang memiliki kesamaan yang dapat dieksploitasi, sehingga perusahaan akan bijaksana jika memilih segmen super daripada segmen di dalam segmen super karena perusahaan tidak memiliki keunggulan kompetitif terhadap industri-industri yang telah berada dalam segmen super.

3.Rencana serangan segmen per segmen.
Pesaing tidak boleh tahu segmen mana yang dituju oleh perusahaan. Jika diketahui maka perusahaan harus mencari jalan keluar untuk menerobos yakni dengan cara menyerang pasar tertutup dengan pendekatan mega marketing artinya koordinasi strategis keahlian ekonomi, psikologis, politik dan hubungan masyarakat untuk memasuki atau beroperasi dalam pasar tertentu.

4.Kerjasama antar segmen.
Cara terbaik untuk mengelola segmen adalah kerjasama antara SDM di dalam perusahaan untuk membangun bisnis segmen perusahaan.

3).Positioning
Positioning adalah image atau citra yang terbentuk di benak seorang konsumen dari sebuah nama perusahaan atau produk. Posititioning adalah bagaimana sebuah produk dimata konsumen yang membedakannya dengan produk pesaing. Dalam hal ini termasuk brand image, manfaat yang dijanjikan serta competitive advantage. Inilah alasan kenapa konsumen memilih produk suatu perusahaan bukan produk pesaing. Seperti halnya diungkapkan Milton M. Presley et al dalam Advertising procedure:
“Positioning product is the place your product occupies in consumers’ minds relative to competing products. Think brand image, benefit promise, and competitive advantage. It’s how you plan to compete in the marketplace. It’s the reasons customers should buy your product, and not the competitors”.

Sementara itu Fanggidae, 2006, menyatakan positioning adalah suatu strategi dalam kegiatan pemasaran yang bertujuan untuk menciptakan perbedaan (differents), keuntungan (advantages), manfaat (benefit) yang membuat konsumen selalu ingat dengan suatu produk. Dengan kata lain sebagai usaha menempatkan sesuatu dalam pikiran orang dengan terlebih dahulu memberikan informasi tentang segala sesuatu seperti fasilitas, program yang diberikan, dosen yang dimiliki dengan cara penyuguhan kualitas pelayanan dan bagaimana mempresentasikannya.
Selanjutnya Kotler, Kartajaya, Huan dan liu, 2003 menyatakan positioning sebagai ”the strategy for leading your cutomers credibly” yaitu suatu strategi untuk membangun kepercayaan, keyakinan dan kompetensi bagi konsumen. Positioning adalah mengenai bagaimana perusahaan mendapatkan kepercayaan pelanggan untuk dengan sukarela mengikuti perusahaan.
Selanjutnya Yoram Wind, dalam Kotler et all 2003 menyatakan positioning sebagai reason for being yaitu bagaimana mendefinisikan identitas dan kepribadian perusahaan di benak konsumen. Perusahaan harus mempunyai kredibilitas di benak konsumen untuk itu konsumen perlu dibimbing. Positioning tidak sekedar membujuk dan menciptakan citra dalam benak pelanggan, tetapi juga bagaimana merebut kepercayaan pelanggan. Positioning menyangkut menciptakan being dalam benak konsumen dan membimbing mereka dengan penuh kredibilitas. Selanjutnya positioning merupakan sebuah janji yang dibuat perusahaan kepada konsumen. Janji tersebut harus ditepati dan kemampuan perusahaan untuk menepati janji merupakan bagian yang vital dan strategi. Karena alasan inilah, positioning yang tepat merupakan hal yang krusial bagi keberhasilan akhir perusahaan.

Cara Menentukan Positioning
Dalam menentukan positioning ada empat tahap yaitu: identifikasi target, menentukan frame of reference pelanggan (siapa diri), merumuskan point of differentiation — Mengapa konsumen memilih perusahaan, menetapkan keunggulan kompetitif produk — bisa dinikmati sebagai sesuatu yang beda (Kotler, 2003).
Sementara itu Kotler, Kartajaya, Huan dan Liu, 2003 menyatakan ada empat kriteria yang dapat dilakukan perusahaan untuk menentukan positioning. Pertama adalah kajian terhadap konsumen (cutomer). Disini positioning harus mendeskripsikan value bagi konsumen karena positioning mendeskripsikan value yang unggul. Selain itu positiong merupakan penentu penting bagi konsumen pada saat memutuskan untuk membeli. Kriteria kedua didasarkan atas kajian pada kapabilitas perusahaan (company). Disini positioning harus mencerminkan kekuatan dan keunggulan kompetitif perusahaan. Seperti lokasi yang strategis. Kriteria ketiga didasarkan atas kajian pada pesaing (competitor). Disini positioning harus bersifat unik, sehingga dengan mudah dapat mendiferensiasikan diri dari para pesaing. Kriteria keempat didasarkan atas kajian terhadap perubahan yang terjadi dalam lingkungan bisnis (change). Dikatakan bahwa positioning harus berkelanjutan dan selalu relevan dengan berbagai perubahan lingkungan bisnis. Positioning pada hakikatnya adalah menanamkan sebuah persepsi, identitas dan kepribadian di dalam benak konsumen. Untuk itu agar positioning kuat maka perusahaan harus selalu konsisten dan tidak berubah. Karena persepsi, identitas dan kepribadian yang terus menerus berubah akan menimbulkan kebingungan di benak konsumen dan pemahaman mereka akan tawaran perusahaan akan kehilangan fokus.
Dalam menetapkan penentuan positioning perusahaan dapat memperhatikan faktor-faktor di bawah ini sebagai basis atau landasan penentuan positioning:
1.Proposisi nilai dan manfaat yang dapat diberikan perusahaan
2.Capaian yang telah dihasilkan perusahaan
3.Segmen pasar dan pelanggan yang ditargetkan
4.Atribut yang jadi keunggulan produk dan merk perusahaan
5.Bisnis baru yang dimasuki
6.Originalitas dan posisi sebagai perusahaan atau merk baru di pasar

Dalam mengkomunikasikan positioning sebuah produk perusahaan harus memperhatikan faktor-faktor di bawah ini:
1. Be creative
Be craetif maksudnya adalah bahwa perusahaan harus kreatif untuk mencuri perhatian konsumen atau target market.
2. Simplicity
Simplicity maksudnya adalah komunikasi yang disampaikan harus sesederhana dan sejelas mungkin
3.Consistent yet flexible
Consistent yet flexible maksudnya adalah perusahaan harus konsisten dan melihat kondisi.
4.Own, dominate, protect
Own, dominate, protect maksudnya adalah dalam komunikasi perusahaan harus memiliki satu atau beberapa kata ampuh di benak pelanggan
5.User their language
User their language maksudnya adalah dalam mengkomunikasikan positioning perusahaan harus menggunakan bahasa pelanggan.

2.3 Implementasi Bauran Pemasaran
Implementasi Bauran Pemasaran dalam Meningkatkan Bauran Pemasaran
Agar perusahaan tidak kehilangan langganan dan bisa menembuspasar yang potensial, maka perusahaan harus bisa melayani dan memenuhipermintaan pasar yang ada. Untuk bisa memenuhi hal itu perusahaan harusberusaha membuat produknya lebih unggul untuk menarik minat konsumen.Hal tersebut bisa ditempuh dengan mengadakan perubahan-perubahan warna,bentuk, ukuran, kualitas, atau menmbah variasi yang ada.
Dengan jalan ini perusahaan akan bisa menciptakan produk sesuaidengan keinginan pasar, dapat mempengaruhi pandangan konsumen. Inimengandung makna bukan akan menjadikan pelanggan tetap loyal padaperusahaan, tetapi bisa mencipptakan langganan baru yang lebih luas danpotensional.
Dalam perusahaan perniagaan, penjualan berarti transaksi-transaksiyang meliputi pengiriman barang untuk ditukar dengan kas, janji-janji untukmembayarnya. Menurut model bauran pemasaran maka hal ini termasukdalam aaspek distribusi atau place. Pengiriman barang yang tepat waktu akanmembantu perusahaan untuk bisa memperoleh kepercayaan dari pelangganyang pada akhirnya akan meningkatkan volume penjualan.
Selain kedua aspek yang dianggap bisa meningkatkan volumepenjualan masih ada dua aspek yang mempengaruhinya, yaitu aspek hargadan aspek promosi. Dalam penentuan harga perusahaan sudah seharusnyamemiliki strategi untuk bisa tetap mengusai harga pasar. Penentuan harga inisesuai dengan kebutuhan pengeluaran dan biaya operasionalnya. Penentuanharga ini sudah seharusnya menjadi prioritas bagi perusahaan agar konsumenmerasa puas dengan hasil produksinya yang disertai dengan harga yangberimbang.
Untuk meningkatkan volume penjualan yang diinginkan olehperusahaan maka sudah menjadi keharusan bagi produsen memberikantambahan pengetahuan pada konsumen dengan memberikan promosi barangyang diproduksi perusahaan. Promosi merupakan salah satu jalan alternatifbagi perusahaan agar konsumen mengetahui barang yang diproduksi olehperusahaan. Oleh karenanya promosi bisa digunakan sebagai media guna meningkatkan volume penjualan.

Contoh Kasus Manajemen Pemasaran: Bauran Pemasaran P&G
Kotler (2000) mendefinisikan bawa bauran pemasaran adalah kelompok kiat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai sasaran pemasarannya dalam pasar sasaran. Menurut Marius P. Angipora (1999) marketing mix adalah perangkat variabel-variabel pemasaran terkontrol yang digabungkan perusahaan untuk menghasilkan tanggapan yang diinginkan dalam pasar sasaran. Menurut Fandy Tjiptono (2004), bauran pemasaran merupakan seperangkat alat yang dapat digunakan pemasar untuk membentuk karakteristik barang/jasa yang ditawarkan kepada pelanggan.

Jerome Mc-Carthy (2004) merumuskan bauran pemasaran menjadi 4 komponen P (Product, Price, Promotion dan Place) yang antara lain :
Produk (Products).
Merupakan bentuk penawaran organisasi jasa yang ditujukan untuk mencapai tujuan melalui pemuasan kebutuhan dan keinginan pelanggan. Produk disini bisa berupa apa saja (baik yang berujud fisik maupun tidak) yang dapat ditawarkan kepada pelanggan potensial untuk.memenuhi kebutuhan dan keinginan tertentu. Produk merupakan semua yang ditawarkan ke pasar untuk diperhatikan, diperoleh dan digunakan atau dikonsumsi untuk dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan yang berupa fisik, jasa, orang, organisasi dan ide. Dalam hal ini, P&G senantiasa melakukan berbagai macam riset dan terus mengembangkan produknya untuk menarik hati konsumen. Salah satu contohnya adalah produk pampers premium yang baru saja dirilis.

Harga (Price).
Bauran harga berkenaan dcngan kebijakan strategis dan taktis seperti tingkat harga, struktur diskon, syarat pembayaran dan tingkat diskriminasi harga diantara berbagai kelompok pelanggan. Harga menggambarkan besarnya rupiah yang harus dikeluarkan seorang konsumen untuk memperoleh satu buah produk dan hendaknya harga akan dapat terjangkau oleh konsumen. Dalam urusan harga, P&G senantiasa menawarkan harga yang murah. Hal ini dikarenakan perusahaan ini selalu mencari cara untuk mempersingkat saluran distribusinya.

Saluran Distribusi (Place).
Merupakan keputusan distribusi menyangkut kemudahan akses terhadap jasa bagi para pelanggan. Tempat dimana produk tersedia dalam sejumlah saluran distribusi dan outlet yang memungkinkan konsumen dapat dengan mudah memperoleh suatu produk. Untuk memperoleh saluran distribusi yang mudah, P&G membangun pabriknya di negara-negara seperti Asia untuk memperoleh biaya produksi yang lebih murah.

Promosi (Promotion).
Bauran promosi meliputi berbagai metode, yaitu Iklan, Promosi Penjualan, Penjualan Tatap Muka dan Hubungan Masyarakat. Menggambarkan berbagai macam cara yang ditempuh perusahaan dalam rangka menjual produk ke konsumen. Salah satu strategi promosi P&G adalah dalam hal strategi “word of mouth”.

METODOLOGI
1.1 Metode Pengambilan Data

Penulis menyusun karya ilmiah ini, menggunakan metode kualitatif, yang artinya penulis mengambil data untuk pembuatan karya ilmiah ini dari berbagai sumber yang berkaitan dengan Bauran Pemasaran dan STP (Segmenting, Targeting, Positioning)

BAB 1V
Kesimpulan dan Saran

4.1 Kesimpulan
Dalam penerapan bauran pemasaran untuk meningkatkan volume penjualan dapat ditemukan beberapa faktor yang membantu meningkatkan volume penjualan, yaitu aspek produk (produk yang berkualitas tinggi), aspek tempat (tempat produksi yang mempunyai dua lokasi mempermudah akses bahan pokok ke rumah produksi). Sedangkan untuk aspek harga dan promosi, Masih harus ada perbaikan dan peningkatan secara berkala.

4.2 Saran
Untuk mengoptimalkan penerapan strategi bauran pemasaran produk dengan baik dan berdasarkan hasil analisis peneliti, akan ada beberapasaran yang perlu menjadi pertimbangan antara lain:
1. Promosi perlu digalakkan lagi dengan jalan mengiklankan produk dan memperkuat jaringan bisnis.
2. Strategi penjualan yang dilakukan lebih diperbanyak lagi, dan tidak sekedar hanya sebatas strategi tradisional, semisal mengirimkan produk kripik buah untuk dikenalkan pada konsumen luar kota secara lebih luas.